Sunday, March 12, 2017

Puncak Paralayang kota batu, Terjal Banget Oi!!


Salam bagi penyuka trip!

gua kali ini balik lagi dan masih dengan keadaan yang sama yaitu ngtrip waktu masih hari sekolah alias bolos!, gua lihat-lihat gua terlalu banyak bolos di kelas 11 SMA ini dan gua udah bertekat buat kagak bolos lagi mulai sekarang, Mungkin yang udah baca beberapa cerita gua pasti pada bayangin kalau gua itu anak nakal kan? Suka bolos cuman buat trip sana trip sini. Gua orangnya gak kayak yang kalian pikirkan kok, disekolah alhamdulillah pelajaran gua baik semua kecuali matematika, bahkan di kelas 11 ini buku tulis matematika gua kosong kagak ada catatan sama sekali, hahaha. Jangan ditiru ini!

Seperti biasa ini jadi trip dadakan gua, berangkat dari rumah menuju parkiran, dan waktu diparkiran salah satu temen gua ngajak buat ngetrip ke Puncak Paralayang di Kota batu dengan alasan

“Pelajaran pada jam kosong, gurunya sibuk ngurusin persiapan ujian sekolah kls 12”

Seenak jidatnya aja kalau ngajakin bolos!

Gua sih oke aja hahaha. soalnya kemarin kagak ada pelajaran sama sekali, cuss gua langsung buka hp dan minta tolong sama temen gua kalau gua ijin gak masuk sekolah, dan akhirnya kita berangkat beranggotakan 11 orang. Kita pergi dari arah mojokerto bukan kota malang.

Tajam banget nih belokan!


Awas nabrak monyet sob
Setelah memasuki daerah gunung disana jalannya mulai dari yang terjal naik dan turun sampai tikungan yang tajam banget, sepeda matic gua sampai ngos-ngosan melewati tanjakan yang tinggi, gua dan teman teman harus hati-hati banget disini, karena kalau jatuh bisa bahaya. Di jalan sini juga banyak monyetnya njirrr. Bahkan ada yang mau lompat ke motor gua!, kenapa banyak monyetnya? karena ini merupakan kawasan hutan jadi maklum kalau banyak hewan liar seperti monyet ini.

Setelah cukup lama berkendara kita berhenti di jembatan sekalian melepas penat dan kebetulan viewnya bagus banget buat foto, gua ama temen-temen langsung aja foto. menurut gua sih bagus, kalau menurut lo jelek itu mungkin karena temen gua gak terlalu pro dalam hal ngefoto hahaha.

Narsis dulu lah wkwkwk
Waktu perjalanan kita juga melewati cangar, gak tau cangar?, nah jadi cangar itu tempat wisata pemandian air panas yang berada di kota batu. Kita cuman lewat doang dan gak mampir soalnya cangar bukan tujuan kita gais.

Pemandian Air Panas "Cangar" di kota BATU

Spoiler : cangar
Sekilas tentang tempat wisata cangar di kota batu. pemandian air panas "cangar" ini berada di jalur alternatif BATU - Mojokerto melalui pacet. tepatnya Desa Tulungrejo Kecamatan Bumiaji kota BATU. Untuk mencapai tempat ini kalian harus memakai kendaraan pribadi dikarenakan disana belum ada transportasi umum.

Disini terdapat 3 jenis kolam yaitu kolam berenang, kolam berendam dan kolam untuk anak. Air yang berada disetiap kolamnya berasal dari sumber air panas dikaki gunung welirang. kalau gua sendiri sih belum pernah mampir ke sini tapi yang jelas tempat wisatanya sih asik menurut bayangan dalam pikiran gua hahaha.
Harga Tiket masuk
  • wisatawan lokal : Rp10.500/orang
  • Tiket masuk kolam renang : Rp5000
  • Parkir sepeda motor : Rp3000
  • Parkir mobil : Rp5000
Yang kepo sama pemandian air panas cangar klik aja ----> Pemandian Air Panas Cangar

Puncak Paralayang

Gak kerasa Udah sekitar jam 1 kita udah mau nyampai dan ternyata jalan menuju paralayang lagi di aspal, terpaksa kita parkir dibawah dan naik kepuncaknya dengan jalan kaki, mampus!
Untuk masuknya kita diwajibkan membayar sebesar Rp10.000 / orang, kebetulan juga orangnya yang jaga loket baik, kita jadi diberi diskon gratis 2 orang tidak usah bayar wkwkwk. Lumayanlah.

di Paralayang cuy

Gua share 1 foto aja yang menurut gua paling bagus. kagak usah banyak-banyak karena yang terpenting bukanlah foto tetapi pengalaman!, kok gua sok bijak gini ya.
Setelah sampai kita cuman foto-foto doang sama nongkrong diwarung buat istirahat sekalian lihat orang lagi main paralayang,

lu jauh-jauh dari surabaya kesini buat nongkrong doang? Goblok lu! *plakkk

wkwkwk ya begitulah, ngetrip menurut gua itu yaitu cuman buat refresing sekalian melihat indahnya negara kita, Indonesia. Serta mempererat tali persaudaraan sesama teman.

Disini ini pemandangannya indah banget guys, seluruh kota batu bisa terlihat dari atas sini, kata orang sekitar paling bagus pemandangannya waktu sore hari waktu mau gelap gitu. gua saranin kalau kesini kalian bawa makan dari rumah aja, masa harga mie instant aja Rp8000?, kantin sekolah gua aja cuman Rp4000.

Omah Kayu

Oh ya di paralayang ini juga ada wisata “OMAH KAYU” sayangnya gua gak ikut kesana kemaren, soalnya males banget mending nongkrong aja di warung sekalian update story instagram wkwkwk. Biaya masuk ke OMAH KAYU cuman Rp5000 doang gak mahal-mahal guys kata teman gua.

Omah Kayu #1
Omah kayu #2
Setelah istirahat dan sholat, kita pulang kira-kira jam 14.30 dengan melewati jalan yang sama.

waktu pulang salah satu temen gua jatuh!, kasian njerrr, gua lihat didepan mata gua sendiri, karena dia pas didepan gua dan hampir gua tabrak waktu jatuh!, Untungnya gua ada dibelakang sendiri kalau kagak dia udah ditinggal tuh.

Temen-temen yang lain apa gak ada yang lihat waktu dia jatuh?

Ada! Temen yang lagi gua gonceng wkwkw, yang lain pada ngacir kenceng banget didepan -_-. Untung aja gua kalau ngetrip selalu belakang sendiri. Biar bisa sekalian mantau temen, tapi kadang gua juga ditinggal juga sih ama temen-temen kalau belakang sendiri, -_-.

Alhamdulillah cuman luka kecil doang yang dialami temen gua, kita sampai disurabaya jam 18.30. alhamdulillah sampai dengan selamat. Begitulah keindahan Paralayang dikota batu ini.

Gimana?, indah bukan paralayang?, jadi kapan kesini?

4 comments:

  1. Replies
    1. ayok mas angga kesini, tapi hati-hati jalanannya terjal banget

      Delete
  2. Minggu kemarin ke paralayang kaget ane udah ada pagernya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas iqbal, sekarang sudah dikasih pagar dipinggirnya, kan enak biar aman

      Delete