Friday, April 21, 2017

Dari Berenang Di Pantai 3 Warna Sampai Berenang Di Sungai!


Halo balik lagi, sekarang gue lagi ada di cilegon!

Eh bukan-bukan, sesuai dengan judulnya kali ini gue berada di sebuah rumah, tapi bukan rumah gue, bukan juga rumah semut apalagi rumah ayam. Ngapain juga gue dikandang ayam -_-. Sekarang gue ada di rumah nenek teman gue di malang selatan. Dan gue ini sedang melakukan trip 3D2N. kayak ikut open trip aja, padahal kagak. Hahahaha



Perjalanan dari Surabaya ke Malang Selatan itu cepat banget, ibaratnya lo naik unta dari Surabaya ke Sidoarjo, mungkin cuman 2 jam – 3 jam, tapi masalahnya gue ibaratnya naik kura – kura!, mungkin 6jam – 8jam baru bakal sampai. Dan juga kalau naik unta pantat lo gak bakal pegel karena unta sama kura – kura punggungnya lebih keras kura- kura!


Nginap di rumah orang serasa menguji "kelakian" gue, gimana enggak? selama 3 hari kedepan gue gak akan bisa coli main komputer lagi. sebagai anak warnet gue gak bisa lama-lama dari komputer, takut gak bisa update bokep facebook soalnya. tapi sekarang gue udah bukan anak warnet lagi, gue yang sekarang adalah traveller, yoman!

hari pertama ini gak ada yang spesial, gue cuman istirahat, mainin hp padahal gak ada yang ngechat gue, kalau ada chat palingan dari grup, hiks. Gue juga main kartu doang sampai malam, sambil ngopi-ngopi sama nyari jenglot di pohon pisang tetangga, jadi skip aja!.


Hari Kedua, Waktunya Pergi Ke Pantai!


Oh iya gue belom ngenalin saudaranya temen gue ya? katanya teman gue, saudaranya itu dulu yang megang wilayah sendang biru, tempangnya sih cocok banget. mukanya buluk, pakai tindik, sepeda motor gak pakai spion dan yang paling sangar dari yang tersangar-sangarnya, dia itu persis............Yong Lek!

Teman gue bilang kalo si yong lek bakal bantuin kita masuk kepantai dengan biaya yang murah, tapi ada syaratnya, syaratnya kita harus bayar 50rb ke dia, gak papa lah, toh kita ber sepeluh jadi bisa share cost.

ini antara kena palak sama di bantuin kayaknya

kita berangkat menuju Pantai 3 Warna dengan tour guide si yong lek, sebelum pergi ke pantai 3 warna kita sempat mampir dulu ke "Pelabuhan Perikanan Pondok Dadap", kayaknya si yong lek ini lagi ada urusan sama si awkarin, jadi kita harus nunggu sebentar dulu.


Clungup Mangrove Conservation


Barusan aja parkir, eh si yong lek udah dapat aja tour guide buat ke pantai 3 warna, mantap euy!

Lah tapi kenapa malah ke konservasi mangrove?

Pantai 3 warna ini berada di wilayah Clungup Mangrove Conservation, jadi buat masuk ke pantai 3 warna kita harus lapor apa saja yang dibawa dan kita harus melakukan trecking selama 30 menit. Gue lihat-lihat si yong lek udah ngacir duluan didepan, bahkan dia melewati pos barang bawaan. Dan terpaksa kita gak bisa lanjut karena harus berhenti di pos. Temen gue langsung ngacir buat manggil si yong lek. lek tunggu lek!

seharusnya kita diharuskan membayar 100rb, ini sudah termasuk tour guide. Tapi dikarenakan di pihak kita ada yong lek, kita di gratiskan masuk, tapi cuman sampai pantai gatra saja kata penjaganya. lah terus pantai 3 warnanya?

Pantai Clungup


setelah kita melakukan trecking melewati perkebunan mangrove, mungkin sekitar 10-15 menit kita sampai di sebuah pantai, namanya pantai clungup, pantainya tuh tenang banget gak ada ombaknya, mungkin lo yang suka cetek-cetekan bisa main disini aja, tapi gue sarankan jangan, karena sehabis ini masih ada pantai lagi yang lebih ketjeh!. Karena gue gak mau buang waktu, gue cuman lanjut dan gak mampir kesini.

Pantai Gatra


Gue gak tau kenapa dinamakan pantai gatra, yang jelas pantai ini adalah pantai terbersih yang pernah gue lihat, gak kaget sih karena pantainya sudah termasuk di kawasan hutan lindung, jadi siapapun yang mau kesini kalian harus di cek barang bawaannya, kalo sampai ada yang tertinggal mungkin kalian akan di denda.

Di sini gak kayak di pantai clungup yang culun ama pendiem, pantai gatra ini asik dan keren, udah lama gue gak lihat pantai dan akhirnya hari ini gue udah bisa lihat pantai lagi, gue lari-lari, gue basah-basahan, gue rasain hembusan angin pantai lalu gue coba pegang pasirnya, ternyata ada tai kucing *langsung ngelap ke baju teman

Tapi hal yang gak di sangka pun terjadi, teman gue terkena penyakit kutil dan sang tour guide kita pun langsung melarikan diri karena takut ketularan. Sekitar satu jam duduk-duduk di sini, kita putuskan buat nyewa tour guide lagi. Dan akhirnya dapat juga tour guide!

sebelum berangkat kita di jelaskan apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan, misalnya harus hati-hati sama terumbu karangnya, waktu berkunjung di pantai 3 warna cuman 2 jam gak boleh lebih apalagi tambah!, tapi lo boleh ngecamp di pantai gatra, dan misalnya lo mau balik ke pantai 3 warna lagi, lo harus sewa tour guide lagi. jadi gue saranin lo berangkat aja waktu shubuh biar kuntilanak aja yang nuntun lo ke pantai 3 warna. oke kan?

Pantai 3 Warna Cuy!



this is my vacation!

Ini lah pantai tujuan kita, inilah kenapa gue rela berkorban, inilah mengapa gue rela pantat gue panas, sakit, berdarah dan masih banyak lagi yang terjadi sama pantat gue waktu perjalanan kesini, inilah kenapa gue rela nolak buat liburan ke Bandung (sebenernya karena mahal). Semua itu cuman untuk melihat pantai yang jarang terjamah sama manusia, kenapa manusia? karena kalo setan pasti udah banyak disini.

kalian bisa lihat betapa super duper hyper kerennya degradasi warna di pantai 3 warna ini. yang mengunjungi pantai ini bukan sembarang orang, juga bukan setan apalagi malaikat pencabut nyawa, bukan. Mereka adalah orang-orang yang rela sakit, rela capek, rela gak mandi, bukan karena ada bencong, bukan. Tapi karena perjalanan untuk ke sini butuh perjuangan yang menurut gue gak mudah.

Gak mudah bukan karena ada gajah lewat lalu menutupi jalan atau apa, tapi karena untuk masuk kesini kita harus menyusuri jalanan hutan dan jalanannya gak mudah, mulai dari batu yang lancip-lancip, mungkin kalo lo gak hati-hati ban sepeda lo bakal rusak, belom lagi kalo habis hujan jalannya bakal becek banget karena masih tanah.

mungkin waktu pulang yang masuk rumah sakit bukannya lo tapi bisa saja sepeda motor lo!.

Disini lo bisa berenang tanpa alat snorkling asalkan masih berada di pinggir pantai, dan kalau lo mau lihat terumbu karang lo bisa nyewa peralatan snorkling, hamparan pasir putih yang bagaikan garam ini bener-bener bisa bikin gue mupeng! Menurut gue, inilah pantai terbaik yang pernah gue kunjungi selama ini.



Lihat degradasi warnanya sob!


Ini pertama kalinya gue snorkling! yuhuuu!

Gue buat rincian biaya disini ya guys
  • Parkir : Rp 5000
  • sewa tour guide : Rp 10.000 (sebenernya Rp 100.000, karena share cost anak 10 jadi cuman bayar Rp 10.000 per orang)
  • sewa yong lek : Rp 5000 (Rp 50.000, share cost 10 anak jadi Rp 5000 per orang)
  • Makan : Rp 0 (udah dimasakin sama neneknya teman gue)
  • Bensin : Rp 20.000 (bensin share cost sama teman)
  • Sewa alat snorkling : Rp 20.000
Total cuman Rp 60.000

menyesal gak cup karena sewa yong lek?

gak juga sih, toh karena teman-teman gak tau jalan, jadi si yong lek ini yang nganterin, gapapa lah.

Tambahan Hari Ke 3

Kemarin belom puas berenang di pantai 3 warna, lanjut aja berenang di sungai!

Belom Puas!

Swiming for life!

7 comments:

  1. Pengalamannya luar biasa.. tapi itu yang dirumah nenek, enggk bisa apa? Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak bisa apa update facebook kak, haduuhh gak fokus ya? wkwkwkwk

      Delete
  2. Blog yg bagus! Sama" Suka traveling ! Tp kyk kenal sama writer nya 😅😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenal darimana? ketemu aja belom pernah, kenalan yuk kak gita muehehehehe

      Delete