Thursday, June 8, 2017

Main-Main Ke Omah Kayu Kota Batu

Omah Kayu Kota Batu
Omah Kayu Kota Batu
Kata orang puasa enaknya tidur di rumah, main game, tidur, main game, tidur, gitu aja terus sampai lebaran datang!. Tapi enggak buat gue, puasa malah bikin gue semangat buat jalan-jalan, kenapa? karena mungkin liburan ini adalah terkahir kalinya gue bisa jalan-jalan karena setelah ini gue udah masuk kelas 12 SMA. Pastinya di kelas 12 SMA ini gue harus ekstra fokus belajar buat masa depan gue.

Kenapa gue belajar? ya buat masa depan gue lah, masih tanya aja lo dasar bahlul!

"lah, katanya mau jadi travel blogger yang jalan-jalan bisa ngehasilin duit bang?"

Gue kasih tau ya, buat jadi travel blogger itu gak mudah!, gak semudah seperti kita kencing! tinggal buka celana, kocok, keluar! enggak!. Gue yang sekarang ini cuman mau share pengalaman jalan-jalan gue aja, kalau bisa jadi travel blogger beneran syukur alhamdulillah, dan kalau beneran jadi travel blogger gue bakal adain giveaway dan gak tanggung-tanggung hadiahnya yaitu sepatu homipet yang bonus mainan! Mantap Jiwa!. kalau masih kurang puas gue tambahin spinner deh!

Ngabuburit hari ini gue sama saudara-saudara gue pergi ke Air Terjun Coban Rondo, kalau belum baca klik aja link di bawah. Dan gak cuman itu, sehabis dari Coban Rondo kita meluncur ke Omah Kayu di Kota Batu!
Baca : Air Terjun Coban Rondo Dan Segala Keasyikannya
Berlokasi sekitar 25 kilometer dari Kota Malang dan 10 meter dari paralayang batu!

"anjirrr deket bener Cup 10 meter!"

yaiya lah tempatnya aja sebelahan!

Buat alamat detailnya ada di Gunungsari, Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. Kalau mau lebih detail buka google maps cari omah kayu, selesai!

omah kayu batu malang

Menghabiskan waktu dibulan puasa akan terasa asyik jikalau ditemani dengan udara luar yang segar dan sejuknya angin sepoi sepoi dibawah pohon. tempat ini bisa bikin gue mupeng! gimana enggak? disini kita bisa makan angin segar sepuas-puasnya! jadi kenyang kan lo!, gak cuman makan angin aja disini tempatnya juga bagus buat hunting foto, ini buat anak kekinian yang suka hunting-foto. kebetulan gue bukan anak kekinian jadi foto gue gayanya gak bagus bagus amat.


Buat yang tanya tiket masuk ke omah kayu, omah kayu ini tiketnya cuman GOCENG alias Rp5000. Standart lah menurut gue kalau cuman segini toh tempat wisatanya cuman buat foto-foto cantik sama makan angin doang. 

Disini juga sedia sewa hammock, itu tuh tempat tidur yang digantung di pohon-pohon. sewa hammock cuman Rp10.000. 

Dan kalau kalian suka camping-camping gitu kalian bisa minggat kesini sob, kan enak kalau malam bisa mampir ke paralayang buat foto-foto, katanya sih kalau malam-malam diparalayang bagus banget pemandangannya. seindah rupa pujaan hati gue disana, cieee......Padahal gebetan aja gak punya, KRATAK! *nangis gulung gulung di kasur.

Buat yang mau nginap disini kalian cukup bayar Rp350.000 buat permalam, ini untuk weekday. kalau weekend beda lagi yaitu Rp450.000. kalau uang segitu mendingan gue buat minggat ke bandung 3 hari hehehe.

"bang, post lu kayaknya memberikan sisi negatif ke omah kayu ini"

Bukannya begitu, gue cuman ngasih refrensi doang bahlul! sekarang gue tanya, lu milih mana, pergi ke bandung 3 hari atau nginap disini sehari? karena gue bisa ilmu hitam jadi gak usah dijawab, gue udah tau jawabannya!

omah kayu batu malang

Oh iya, Omah kayu ini udah dibuka dari tahun 2014 loh, udah kayak umur ikan cupang gue aja sekarang 3 tahun. ukuran rumah kayu ini 3m x 2m x 2m (p x l xt) dilengkapi balkon yang cukup luas. balkon ini nih yang bikin gue suka. buat kalian yang suka maen adu cupang rame-rame cukup maen aja dibalkon omah kayu ini, gue rasa cukup sih hahaha.

Tangga yang terbuat dari tanah dan kayu serta pegangan dari kayu membuat tempat ini semakin terlihat ke alamian alamnya. buat kalian yang mau kesini gue mau ngasih tau kalau kalian harus hati-hati bukan hati-hati karena ada demit atau semacamnya tapi hati hati sama tangganya.

Tangga disini tuh agak licin gitu jadi kalian harus ekstra hati-hati banget. apalagi kalau musim hujan udah licin becek lagi. jadi saran kalau kesini waktu musim panas karena selain tangganya gak licin pemandangannya pun bakal indah karena gak tertutup awan mendung.

Kita tidak mewarisi bumi ini dari nenek moyang tapi meminjamnya dari anak cucu

"artinya apaan cup?"

Dari dulu gue gak seberapa pintar dalam pelajaran sastra dan bahasa jadi menurut gue artinya itu adalah "Oi bahlul, bumi ini bukan punya nenek moyang lo, apalagi punya lo gblk, ini punya anak cucu kita" itulah kira-kira masksudnya, gak paham? dasar GBLK!

Gue kasih yang lebih rinci

Jadi maksudnya adalah bumi ini bukan warisan dari nenek moyang kita tapi kita yang meminjamnya dari anak cucu, kenapa anak cucu? padahal anak cucu kita kan belom lahir, nah karena itu kita meminjamnya. kita meminjam bumi ini dari anak cucu kita karena kelak bumi ini ada ditangan anak cucu kita. jadi sebelum anak cucu kita lahir kita meminjam bumi ini untuk dijaga kelestariannya supaya anak cucu dari anak cucuku dan anak cucu anak cucuku bisa merasakan bumi yang indah seperti ini. getooohhh!!

Tertarik kesini? yuk langsung cusss!

4 comments:

  1. Wah pemandangan emang indah 👍. Kapan" ajak "Doi" lu kesana juga Cup 😂

    ReplyDelete
  2. kira-kira rame sama orang buat foto2 selfie gak ya di atas sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan rame kok mas, tapi di setiap rumah kayu dibatasi waktu 5 menit untuk foto-foto dan maksimum 5 orang kalau gak salah

      Delete